Utama > Hipotensi

Tes darah untuk amilase

Situs ini menyediakan informasi latar belakang untuk tujuan informasional saja. Diagnosis dan pengobatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan spesialis. Semua obat memiliki kontraindikasi. Konsultasi spesialis diperlukan!

Di bawah ini kami akan mempertimbangkan apa yang dikatakan oleh setiap indikator dari tes darah biokimia, apa nilai referensi dan penguraiannya. Secara khusus, kita akan berbicara tentang indikator aktivitas enzim, yang ditentukan dalam kerangka uji laboratorium ini..

Alfa-amilase (amilase)

Alfa-amilase (amilase) adalah enzim yang terlibat dalam pemecahan pati makanan menjadi glikogen dan glukosa. Amilase diproduksi oleh pankreas dan kelenjar ludah. Selain itu, amilase kelenjar ludah adalah tipe-S, dan amilase pankreas adalah tipe-P, tetapi kedua jenis enzim tersebut ada di dalam darah. Penentuan aktivitas alfa-amilase dalam darah merupakan perhitungan aktivitas kedua jenis enzim tersebut. Karena enzim ini diproduksi oleh pankreas, penentuan aktivitasnya dalam darah digunakan untuk mendiagnosis penyakit pada organ ini (pankreatitis, dll.). Selain itu, aktivitas amilase dapat menunjukkan adanya kelainan parah lainnya pada organ perut, yang menyebabkan iritasi pada pankreas (misalnya, peritonitis, apendisitis akut, obstruksi usus, kehamilan ektopik). Dengan demikian, penentuan aktivitas alfa-amilase dalam darah merupakan tes diagnostik penting untuk berbagai patologi organ perut..

Dengan demikian, penentuan aktivitas alfa-amilase dalam darah dalam kerangka analisis biokimia ditentukan dalam kasus berikut:

  • Patologi pankreas yang dicurigai atau diidentifikasi sebelumnya (pankreatitis, tumor);
  • Cholelithiasis;
  • Gondongan (penyakit pada kelenjar ludah);
  • Sakit perut yang parah atau trauma perut;
  • Setiap patologi saluran pencernaan;
  • Fibrosis kistik yang dicurigai atau teridentifikasi sebelumnya.

Normalnya, aktivitas amilase darah pada pria dan wanita dewasa, serta pada anak di atas 1 tahun adalah 25 - 125 U / l (16 - 30 μcatal / l). Pada anak-anak di tahun pertama kehidupan, aktivitas normal enzim dalam darah berkisar antara 5 hingga 65 U / L, yang disebabkan oleh tingkat produksi amilase yang rendah karena sejumlah kecil makanan bertepung dalam makanan bayi..

Peningkatan aktivitas alfa-amilase dalam darah dapat mengindikasikan penyakit dan kondisi berikut:

  • Pankreatitis (akut, kronis, reaktif);
  • Kista atau tumor pankreas;
  • Penyumbatan saluran pankreas (misalnya, batu, adhesi, dll.);
  • Makroamilasemia;
  • Peradangan atau kerusakan pada kelenjar ludah (misalnya, dengan gondongan);
  • Peritonitis atau apendisitis akut;
  • Perforasi (perforasi) organ berlubang (misalnya lambung, usus);
  • Diabetes mellitus (selama ketoasidosis);
  • Penyakit pada saluran empedu (kolesistitis, penyakit batu empedu);
  • Gagal ginjal;
  • Kehamilan ektopik;
  • Penyakit pada saluran pencernaan (misalnya, tukak lambung pada perut atau duodenum, obstruksi usus, infark usus);
  • Trombosis vaskular pada mesenterium usus;
  • Pecahnya aneurisma aorta;
  • Pembedahan atau trauma pada organ perut;
  • Neoplasma ganas.

Penurunan aktivitas alfa-amilase dalam darah (nilai sekitar nol) dapat mengindikasikan penyakit berikut:
  • Kekurangan pankreas;
  • Fibrosis kistik;
  • Konsekuensi pengangkatan pankreas;
  • Hepatitis akut atau kronis;
  • Nekrosis pankreas (kematian dan kerusakan pankreas pada tahap akhir);
  • Tirotoksikosis (tingkat hormon tiroid yang tinggi dalam tubuh);
  • Toksikosis wanita hamil.

Alanine aminotransferase (ALT)

Alanine aminotransferase (ALT) adalah enzim yang mentransfer asam amino alanin dari satu protein ke protein lain. Karenanya, enzim ini memainkan peran kunci dalam sintesis protein, metabolisme asam amino, dan produksi energi oleh sel. ALT bekerja di dalam sel, oleh karena itu, biasanya kandungan dan aktivitasnya lebih tinggi di jaringan dan organ, dan dalam darah, masing-masing, lebih rendah. Ketika aktivitas ALT dalam darah meningkat, ini mengindikasikan kerusakan pada organ dan jaringan serta pelepasan enzim darinya ke dalam sirkulasi sistemik. Dan karena aktivitas ALT terbesar tercatat dalam sel-sel miokardium, hati dan otot rangka, peningkatan enzim aktif dalam darah menunjukkan kerusakan yang telah terjadi pada jaringan-jaringan ini..

Aktivitas ALT yang paling menonjol dalam darah meningkat dengan kerusakan sel hati (misalnya, pada hepatitis virus dan racun akut). Selain itu, aktivitas enzim meningkat bahkan sebelum perkembangan penyakit kuning dan tanda klinis hepatitis lainnya. Peningkatan aktivitas enzim yang sedikit lebih kecil diamati pada penyakit luka bakar, infark miokard, pankreatitis akut, dan patologi hati kronis (tumor, kolangitis, hepatitis kronis, dll.).

Mempertimbangkan peran dan organ tempat ALT bekerja, maka kondisi dan penyakit berikut ini merupakan indikasi untuk menentukan aktivitas enzim di dalam darah:

  • Setiap penyakit hati (hepatitis, tumor, kolestasis, sirosis, keracunan);
  • Dugaan infark miokard akut;
  • Patologi otot;
  • Memantau keadaan hati saat minum obat yang berdampak negatif pada organ ini;
  • Pemeriksaan pencegahan;
  • Skrining darah potensial dan donor organ;
  • Pemeriksaan terhadap orang yang mungkin telah terinfeksi hepatitis akibat kontak dengan orang yang menderita virus hepatitis.

Biasanya, aktivitas ALT dalam darah pada wanita dewasa (di atas 18 tahun) harus kurang dari 31 U / L, dan pada pria - kurang dari 41 U / L. Pada anak di bawah satu tahun, aktivitas ALT normal kurang dari 54 U / L, 1 - 3 tahun - kurang dari 33 U / hari, 3 - 6 tahun - kurang dari 29 U / L, 6 - 12 tahun - kurang dari 39 U / L. Pada remaja putri 12 - 17 tahun, aktivitas ALAT normal kurang dari 24 U / L, dan pada remaja laki-laki 12 - 17 tahun - kurang dari 27 U / L. Pada anak laki-laki dan perempuan di atas 17 tahun, aktivitas ALT biasanya sama seperti pada pria dan wanita dewasa..

Peningkatan aktivitas ALAT dalam darah dapat mengindikasikan penyakit dan kondisi berikut:

  • Penyakit hati akut atau kronis (hepatitis, sirosis, hepatosis lemak, tumor atau metastasis di hati, kerusakan hati akibat alkohol, dll.);
  • Ikterus obstruktif (penyumbatan saluran empedu dengan batu, tumor, dll.);
  • Pankreatitis akut atau kronis;
  • Infark miokard akut;
  • Miokarditis akut;
  • Distrofi miokard;
  • Penyakit sengatan panas atau luka bakar;
  • Syok;
  • Hipoksia;
  • Trauma atau nekrosis (kematian) otot dari lokasi manapun;
  • Myositis;
  • Miopati;
  • Anemia hemolitik yang berasal dari mana saja;
  • Gagal ginjal;
  • Preeklamsia;
  • Filariasis;
  • Minum obat yang beracun bagi hati.

Peningkatan aktivitas ALAT dalam darah dapat mengindikasikan penyakit dan kondisi berikut:
  • Kekurangan vitamin B.6;
  • Tahap terminal dari gagal hati;
  • Kerusakan hati yang luas (nekrosis atau sirosis pada sebagian besar organ);
  • Penyakit kuning obstruktif.

Aspartate Aminotransferase (AsAT)

Aspartate aminotransferase (ASAT) adalah enzim yang memberikan reaksi transfer gugus amino antara aspartat dan alfa-ketoglutarat untuk membentuk asam oksaloasetat dan glutamat. Karenanya, ASAT memainkan peran kunci dalam sintesis dan pemecahan asam amino, serta pembangkitan energi dalam sel..

AST, seperti ALT, adalah enzim intraseluler, karena bekerja terutama di dalam sel, dan bukan di dalam darah. Dengan demikian, konsentrasi AST di jaringan normal lebih tinggi daripada di dalam darah. Aktivitas terbesar enzim diamati di sel-sel miokardium, otot, hati, pankreas, otak, ginjal, paru-paru, serta pada leukosit dan eritrosit. Ketika aktivitas AST meningkat di dalam darah, ini menandakan pelepasan enzim dari sel ke dalam sirkulasi sistemik, yang terjadi ketika organ-organ rusak di mana terdapat sejumlah besar AST. Artinya, aktivitas SGOT dalam darah meningkat tajam pada penyakit hati, pankreatitis akut, kerusakan otot, infark miokard..

Penentuan aktivitas AST dalam darah diindikasikan untuk kondisi atau penyakit berikut:

  • Penyakit hati;
  • Diagnostik infark miokard akut dan patologi otot jantung lainnya;
  • Penyakit otot tubuh (myositis, dll.);
  • Pemeriksaan pencegahan;
  • Skrining darah potensial dan donor organ;
  • Pemeriksaan orang yang pernah kontak dengan penderita virus hepatitis;
  • Kontrol keadaan hati saat minum obat yang berdampak negatif pada organ.

Biasanya, aktivitas AST pada pria dewasa kurang dari 47 U / L, dan pada wanita kurang dari 31 U / L. Aktivitas AST pada anak-anak biasanya berbeda tergantung pada usianya:
  • Anak-anak di bawah satu tahun - kurang dari 83 U / l;
  • Anak-anak berusia 1 - 3 tahun - kurang dari 48 U / l;
  • Anak-anak berusia 3 - 6 tahun - kurang dari 36 U / l;
  • Anak-anak berusia 6-12 tahun - kurang dari 47 U / l;
  • Anak-anak berusia 12-17 tahun: laki-laki - kurang dari 29 U / l, perempuan - kurang dari 25 U / l;
  • Remaja berusia di atas 17 tahun - seperti pria dan wanita dewasa.

Peningkatan aktivitas AST dalam darah diamati pada penyakit dan kondisi berikut:
  • Infark miokard akut;
  • Miokarditis akut, penyakit jantung rematik;
  • Syok kardiogenik atau toksik;
  • Trombosis arteri pulmonalis;
  • Gagal jantung;
  • Penyakit otot rangka (miositis, miopati, polimialgia);
  • Penghancuran sejumlah besar otot (mis., Trauma ekstensif, luka bakar, nekrosis);
  • Aktivitas fisik yang tinggi;
  • Pitam panas;
  • Penyakit hati (hepatitis, kolestasis, kanker dan metastasis hati, dll.);
  • Pankreatitis;
  • Konsumsi alkohol;
  • Gagal ginjal;
  • Neoplasma ganas;
  • Anemia hemolitik;
  • Thalassaemia mayor;
  • Penyakit menular di mana otot rangka, otot jantung, paru-paru, hati, eritrosit, leukosit rusak (misalnya, septikemia, mononukleosis menular, herpes, tuberkulosis paru, demam tifoid);
  • Kondisi setelah operasi jantung atau angiokardiografi;
  • Hypothyroidism (rendahnya tingkat hormon tiroid dalam darah);
  • Obstruksi usus;
  • Asidosis laktat;
  • Penyakit Legionnaires;
  • Hipertermia ganas (peningkatan suhu tubuh);
  • Infark ginjal;
  • Stroke (hemoragik atau iskemik);
  • Keracunan oleh jamur beracun;
  • Minum obat yang berdampak negatif pada hati.

Penurunan aktivitas AST dalam darah diamati pada penyakit dan kondisi berikut:
  • Kekurangan vitamin B.6;
  • Kerusakan hati yang parah dan masif (misalnya, pecahnya hati, nekrosis sebagian besar hati, dll.);
  • Gagal hati stadium akhir.

Gamma Glutamyl Transferase (GGT)

Gamma glutamyltransferase (GGT), juga disebut gamma glutamyltranspeptidase (GGT), adalah enzim yang mentransfer asam amino gamma glutamyl dari satu molekul protein ke molekul protein lainnya. Enzim ini ditemukan dalam jumlah terbesar di membran sel dengan kapasitas sekretori atau penyerapan, misalnya, di sel epitel saluran empedu, tubulus hati, tubulus ginjal, saluran ekskresi pankreas, batas sikat usus kecil, dll. Dengan demikian, enzim ini paling aktif di ginjal, hati, pankreas, tepi sikat usus kecil..

GGT adalah enzim intraseluler; oleh karena itu, aktivitasnya biasanya rendah di dalam darah. Dan bila aktivitas GGT dalam darah meningkat, hal ini menandakan kerusakan sel yang kaya akan enzim ini. Artinya, peningkatan aktivitas GGT dalam darah merupakan karakteristik dari setiap penyakit hati dengan kerusakan sel-selnya (termasuk saat minum alkohol atau minum obat). Selain itu, enzim ini sangat spesifik untuk kerusakan hati, yaitu peningkatan aktivitasnya di dalam darah memungkinkan untuk secara akurat menentukan kerusakan organ khusus ini, terutama ketika analisis lain dapat diinterpretasikan secara ambigu. Misalnya, jika ada peningkatan aktivitas AST dan alkali fosfatase, maka ini dapat dipicu oleh patologi tidak hanya pada hati, tetapi juga pada jantung, otot atau tulang. Dalam hal ini, penentuan aktivitas GGT akan memungkinkan untuk mengidentifikasi organ yang sakit, karena jika aktivitasnya meningkat, maka nilai AST dan alkali fosfatase yang tinggi disebabkan oleh kerusakan hati. Dan jika aktivitas GGT normal, maka aktivitas AST dan alkaline phosphatase yang tinggi disebabkan oleh patologi otot atau tulang. Itulah mengapa penentuan aktivitas GGT merupakan tes diagnostik yang penting untuk mendeteksi patologi atau kerusakan hati..

Penentuan aktivitas GGT diindikasikan untuk penyakit dan kondisi berikut:

  • Diagnostik dan kontrol selama patologi hati dan saluran empedu;
  • Memantau efektivitas terapi alkoholisme;
  • Identifikasi metastasis hati pada tumor ganas dari setiap lokalisasi;
  • Evaluasi jalannya kanker prostat, pankreas dan hepatoma;
  • Penilaian keadaan hati saat mengonsumsi obat yang berdampak negatif pada organ.

Biasanya, aktivitas GGT dalam darah pada wanita dewasa kurang dari 36 U / ml, dan pada pria - kurang dari 61 U / ml. Aktivitas normal GGT dalam serum darah pada anak-anak bergantung pada usia dan adalah sebagai berikut:
  • Bayi di bawah 6 bulan - kurang dari 204 U / ml;
  • Anak-anak 6-12 bulan - kurang dari 34 U / ml;
  • Anak-anak 1 - 3 tahun - kurang dari 18 U / ml;
  • Anak-anak berusia 3-6 tahun - kurang dari 23 U / ml;
  • Anak-anak 6-12 tahun - kurang dari 17 U / ml;
  • Remaja 12 - 17 tahun: laki-laki - kurang dari 45 U / ml, perempuan - kurang dari 33 U / ml;
  • Remaja 17 - 18 tahun - seperti orang dewasa.

Saat menilai aktivitas GGT dalam darah, harus diingat bahwa semakin tinggi aktivitas enzim maka semakin besar berat badan seseorang. Pada wanita hamil di minggu-minggu pertama kehamilan, aktivitas GGT berkurang.

Peningkatan aktivitas GGT dapat diamati pada penyakit dan kondisi berikut:

  • Setiap penyakit hati dan saluran empedu (hepatitis, kerusakan hati beracun, kolangitis, batu di kantong empedu, tumor dan metastasis di hati);
  • Mononukleosis menular;
  • Pankreatitis (akut dan kronis);
  • Tumor pankreas, prostat;
  • Eksaserbasi glomerulonefritis dan pielonefritis;
  • Minum minuman beralkohol;
  • Mengambil obat yang beracun bagi hati.

Asam Fosfatase (AC)

Asam fosfatase (AC) adalah enzim yang terlibat dalam pertukaran asam fosfat. Ini diproduksi di hampir semua jaringan, tetapi aktivitas enzim tertinggi dicatat di kelenjar prostat, hati, trombosit, dan eritrosit. Biasanya, aktivitas asam fosfatase dalam darah rendah, karena enzim ditemukan di dalam sel. Dengan demikian, peningkatan aktivitas enzim dicatat dengan kerusakan sel yang kaya di dalamnya dan pelepasan fosfatase ke dalam sirkulasi sistemik. Pada pria, setengah dari asam fosfatase yang ditemukan dalam darah diproduksi oleh kelenjar prostat. Dan pada wanita, asam fosfatase dalam darah muncul dari hati, eritrosit, dan trombosit. Artinya, aktivitas enzim memungkinkan untuk mendeteksi penyakit kelenjar prostat pada pria, serta patologi sistem darah (trombositopenia, penyakit hemolitik, tromboemboli, mieloma multipel, penyakit Paget, penyakit Gaucher, penyakit Niemann-Pick, dll.) Pada kedua jenis kelamin..

Penentuan aktivitas asam fosfatase diindikasikan untuk dugaan penyakit prostat pada pria dan penyakit hati atau ginjal pada kedua jenis kelamin.

Pria harus ingat bahwa tes darah untuk aktivitas asam fosfatase harus dilakukan setidaknya 2 hari (dan sebaiknya 6-7 hari) setelah menjalani manipulasi yang mempengaruhi kelenjar prostat (misalnya, pijat prostat, USG transrektal, biopsi, dll.)... Selain itu, perwakilan dari kedua jenis kelamin juga harus tahu bahwa analisis aktivitas asam fosfatase dilakukan tidak lebih awal dari dua hari setelah pemeriksaan instrumental kandung kemih dan usus (sistoskopi, sigmoidoskopi, kolonoskopi, pemeriksaan digital ampula rektal, dll.).

Biasanya, aktivitas asam fosfatase dalam darah pada pria adalah 0 - 6,5 U / L, dan pada wanita - 0 - 5,5 U / L.

Peningkatan aktivitas asam fosfatase dalam darah dicatat pada penyakit dan kondisi berikut:

  • Penyakit kelenjar prostat pada pria (kanker prostat, adenoma prostat, prostatitis);
  • Penyakit Paget;
  • Penyakit Gaucher;
  • Penyakit Niemann-Pick;
  • Mieloma multipel;
  • Tromboemboli;
  • Penyakit hemolitik;
  • Trombositopenia akibat kerusakan trombosit;
  • Osteoporosis;
  • Penyakit pada sistem retikuloendotelial;
  • Patologi hati dan saluran empedu;
  • Metastasis tulang pada tumor ganas dari berbagai lokalisasi;
  • Prosedur diagnostik dilakukan pada organ sistem genitourinari (pemeriksaan rektal digital, pengambilan sekresi prostat, kolonoskopi, sistoskopi, dll.).

Creatine phosphokinase (CPK)

Creatine phosphokinase (CPK) juga disebut creatine kinase (CK). Enzim ini mengkatalisis proses pemecahan salah satu residu asam fosfat dari ATP (asam adenosin trifosfat) untuk membentuk ADP (asam adenosin difosfat) dan kreatin fosfat. Creatine fosfat penting untuk proses metabolisme normal dan kontraksi dan relaksasi otot. Kreatin fosfokinase ditemukan di hampir semua organ dan jaringan, tetapi sebagian besar enzim ini ditemukan di otot dan miokardium. Jumlah minimum kreatin fosfokinase ditemukan di otak, kelenjar tiroid, rahim dan paru-paru.

Biasanya, darah mengandung sedikit kreatin kinase, dan aktivitasnya dapat meningkat ketika otot, miokardium atau otak rusak. Ada tiga varian kreatin kinase - KK-MM, KK-MB dan KK-BB, dan KK-MM adalah subspesies enzim dari otot, KK-MB adalah subspesies dari miokardium, dan KK-BB adalah subspesies dari otak. Biasanya, 95% kreatin kinase dalam darah adalah subtipe KK-MM, dan subspesies KK-MB dan KK-BB ditentukan dalam jumlah kecil. Saat ini, penentuan aktivitas kreatin kinase dalam darah menyiratkan penilaian aktivitas ketiga subspesies..

Indikasi penentuan aktivitas CPK dalam darah adalah sebagai berikut:

  • Penyakit akut dan kronis pada sistem kardiovaskular (infark miokard akut);
  • Penyakit otot (miopati, distrofi otot, dll.);
  • Penyakit sistem saraf pusat;
  • Penyakit kelenjar tiroid (hipotiroidisme);
  • Cedera;
  • Tumor ganas di lokasi mana pun.

Biasanya, aktivitas kreatin fosfokinase dalam darah pada pria dewasa kurang dari 190 U / L, dan pada wanita - kurang dari 167 U / L. Pada anak-anak, aktivitas enzim biasanya mengambil nilai berikut, bergantung pada usia:
  • Lima hari pertama kehidupan - hingga 650 U / l;
  • 5 hari - 6 bulan - 0-295 U / l;
  • 6 bulan - 3 tahun - kurang dari 220 U / l;
  • 3-6 tahun - kurang dari 150 U / l;
  • 6-12 tahun: laki-laki - kurang dari 245 U / l dan perempuan - kurang dari 155 U / l;
  • 12-17 tahun: anak laki-laki - kurang dari 270 U / l, perempuan - kurang dari 125 U / l;
  • Lebih dari 17 tahun - seperti orang dewasa.

Peningkatan aktivitas kreatin fosfokinase dalam darah diamati pada penyakit dan kondisi berikut:
  • Infark miokard akut;
  • Miokarditis akut;
  • Penyakit jantung kronis (distrofi miokard, aritmia, angina pektoris tidak stabil, gagal jantung kongestif);
  • Trauma yang ditunda atau operasi pada jantung dan organ lain;
  • Kerusakan otak akut;
  • Koma;
  • Kerusakan otot rangka (trauma ekstensif, luka bakar, nekrosis, sengatan listrik);
  • Penyakit otot (myositis, polymyalgia, dermatomyositis, polymyositis, myodystrophy, dll.);
  • Hipotiroidisme (tingkat hormon tiroid rendah);
  • Injeksi intravena dan intramuskular;
  • Penyakit mental (skizofrenia, epilepsi);
  • Emboli paru;
  • Kontraksi otot yang kuat (persalinan, kejang, kram);
  • Tetanus;
  • Aktivitas fisik yang tinggi;
  • Kelaparan;
  • Dehidrasi (dehidrasi tubuh dengan latar belakang muntah, diare, banyak berkeringat, dll.);
  • Hipotermia berkepanjangan atau kepanasan;
  • Tumor ganas kandung kemih, usus, payudara, usus, rahim, paru-paru, prostat, hati.

Penurunan aktivitas kreatin fosfokinase dalam darah diamati pada penyakit dan kondisi berikut:
  • Tinggal lama dalam keadaan menetap (hipodinamik);
  • Massa otot kecil.

Kreatin fosfokinase, subunit MV (CPK-MB)

Sebuah subspesies kreatin kinase CPK-MB terkandung secara eksklusif di miokardium, normalnya dalam darah sangat kecil. Peningkatan aktivitas CPK-MB dalam darah diamati dengan penghancuran sel otot jantung, yaitu dengan infark miokard. Peningkatan aktivitas enzim dicatat 4 hingga 8 jam setelah serangan jantung, mencapai maksimum setelah 12 hingga 24 jam, dan pada hari ke-3, selama pemulihan normal otot jantung, aktivitas CPK-MB kembali normal. Itulah mengapa penentuan aktivitas CPK-MB digunakan untuk diagnosis infark miokard dan pemantauan selanjutnya dari proses pemulihan di otot jantung. Mempertimbangkan peran dan lokasi CPK-MB, penentuan aktivitas enzim ini hanya ditampilkan untuk diagnosis infark miokard dan untuk membedakan penyakit ini dari infark paru atau serangan angina berat..

Normalnya, aktivitas CPK-MB dalam darah pria dan wanita dewasa, serta anak-anak kurang dari 24 U / L..

Peningkatan aktivitas CPK-MB diamati pada penyakit dan kondisi berikut:

  • Infark miokard akut;
  • Miokarditis akut;
  • Kerusakan miokard toksik akibat keracunan atau penyakit menular;
  • Kondisi setelah trauma, operasi dan prosedur diagnostik pada jantung;
  • Penyakit jantung kronis (distrofi miokard, gagal jantung kongestif, aritmia);
  • Emboli paru;
  • Penyakit dan cedera otot rangka (miositis, dermatomiositis, distrofi, trauma, pembedahan, luka bakar);
  • Syok;
  • Sindrom Reye.

Laktat dehidrogenase (LDH)

Laktat dehidrogenase (LDH) adalah enzim yang memfasilitasi reaksi pengubahan laktat menjadi piruvat, dan oleh karena itu sangat penting untuk produksi energi oleh sel. LDH ditemukan dalam darah normal dan sel-sel di hampir semua organ, namun, jumlah terbesar dari enzim tersebut difiksasi di hati, otot, miokardium, eritrosit, leukosit, ginjal, paru-paru, jaringan limfoid, trombosit. Peningkatan aktivitas LDH biasanya diamati dengan penghancuran sel-sel yang terkandung di dalamnya dalam jumlah besar. Artinya aktivitas enzim yang tinggi merupakan ciri kerusakan miokardium (miokarditis, serangan jantung, aritmia), hati (hepatitis, dll.), Ginjal, eritrosit..

Dengan demikian, indikasi penentuan aktivitas LDH dalam darah adalah kondisi atau penyakit sebagai berikut:

  • Penyakit hati dan saluran empedu;
  • Kerusakan miokard (miokarditis, infark miokard);
  • Anemia hemolitik;
  • Miopati;
  • Neoplasma ganas berbagai organ;
  • Emboli paru.

Normalnya, aktivitas LDH dalam darah pada pria dan wanita dewasa adalah 125 - 220 U / L (bila menggunakan beberapa kit reagen, normanya bisa 140 - 350 U / L). Pada anak-anak, aktivitas normal enzim dalam darah berbeda-beda bergantung pada usia, dan nilainya sebagai berikut:
  • Anak-anak di bawah satu tahun - kurang dari 450 U / l;
  • Anak-anak berusia 1 - 3 tahun - kurang dari 344 U / l;
  • Anak-anak berusia 3 - 6 tahun - kurang dari 315 U / l;
  • Anak-anak berusia 6-12 tahun - kurang dari 330 U / l;
  • Remaja berusia 12 - 17 tahun - kurang dari 280 U / l;
  • Remaja 17 - 18 tahun - seperti orang dewasa.

Peningkatan aktivitas LDH dalam darah diamati pada penyakit dan kondisi berikut:
  • Masa kehamilan;
  • Bayi baru lahir hingga usia 10 hari;
  • Aktivitas fisik yang intens;
  • Penyakit hati (hepatitis, sirosis, ikterus akibat penyumbatan saluran empedu);
  • Infark miokard;
  • Emboli atau infark paru;
  • Penyakit pada sistem darah (leukemia akut, anemia);
  • Penyakit dan kerusakan otot (trauma, atrofi, miositis, miodistrofi, dll.);
  • Penyakit ginjal (glomerulonefritis, pielonefritis, infark ginjal);
  • Pankreatitis akut;
  • Setiap kondisi yang disertai dengan kematian sel masif (syok, hemolisis, luka bakar, hipoksia, hipotermia parah, dll.);
  • Tumor ganas dari berbagai lokalisasi;
  • Minum obat yang beracun bagi hati (kafein, hormon steroid, antibiotik sefalosporin, dll.), Minum alkohol.

Penurunan aktivitas LDH dalam darah diamati dengan kelainan genetik atau tidak adanya subunit enzim sama sekali.

Lipase

Lipase adalah enzim yang memastikan reaksi pemecahan trigliserida menjadi gliserol dan asam lemak. Artinya, lipase penting untuk pencernaan normal lemak yang masuk ke tubuh dengan makanan. Enzim diproduksi oleh sejumlah organ dan jaringan, tetapi bagian terbesar dari lipase yang beredar di dalam darah berasal dari pankreas. Setelah produksi di pankreas, lipase memasuki duodenum dan usus kecil, di mana ia memecah lemak dari makanan. Selanjutnya, karena ukurannya yang kecil, lipase melewati dinding usus ke dalam pembuluh darah dan bersirkulasi di aliran darah, di mana ia terus memecah lemak menjadi komponen yang diserap oleh sel..

Peningkatan aktivitas lipase dalam darah paling sering disebabkan oleh kerusakan sel pankreas dan pelepasan sejumlah besar enzim ke dalam aliran darah. Itulah mengapa penentuan aktivitas lipase memainkan peran yang sangat penting dalam diagnosis pankreatitis atau penyumbatan saluran pankreas oleh tumor, batu, kista, dll. Selain itu, aktivitas lipase yang tinggi dalam darah dapat diamati pada penyakit ginjal, ketika enzim tersebut tertahan di aliran darah..

Dengan demikian, jelas indikasi untuk menentukan aktivitas lipase dalam darah adalah kondisi dan penyakit berikut:

  • Kecurigaan akut atau eksaserbasi pankreatitis kronis;
  • Pankreatitis kronis;
  • Cholelithiasis;
  • Kolesistitis akut;
  • Gagal ginjal akut atau kronis
  • Perforasi (perforasi) tukak lambung;
  • Obstruksi usus halus;
  • Sirosis hati;
  • Trauma perut;
  • Alkoholisme.

Normalnya, aktivitas lipase dalam darah pada orang dewasa adalah 8 - 78 U / L, dan pada anak - 3 - 57 U / L. Saat menentukan aktivitas lipase dengan set reagen lain, nilai normal indikator kurang dari 190 U / L pada orang dewasa dan kurang dari 130 U / L pada anak-anak..

Peningkatan aktivitas lipase dicatat pada penyakit dan kondisi berikut:

  • Pankreatitis akut atau kronis;
  • Kanker, kista, atau pseudokista pankreas;
  • Alkoholisme;
  • Kolik bilus;
  • Kolestasis intrahepatik;
  • Penyakit kronis pada kantong empedu;
  • Pencekikan atau infark usus;
  • Penyakit metabolik (diabetes, asam urat, obesitas);
  • Gagal ginjal akut atau kronis
  • Perforasi (perforasi) tukak lambung;
  • Obstruksi usus halus;
  • Peritonitis;
  • Parotitis epidemik, terjadi dengan kerusakan pada pankreas;
  • Mengambil obat yang menyebabkan kejang sfingter Oddi (morfin, Indometasin, Heparin, barbiturat, dll.).

Penurunan aktivitas lipase dicatat pada penyakit dan kondisi berikut:
  • Tumor ganas dengan berbagai lokalisasi (kecuali untuk karsinoma pankreas);
  • Trigliserida berlebih dalam darah dengan latar belakang malnutrisi atau dengan hiperlipidemia herediter.

Pepsinogens I dan II

Pepsinogens I dan II adalah prekursor dari enzim lambung utama pepsin. Mereka diproduksi oleh sel-sel perut. Beberapa pepsinogen dari perut memasuki sirkulasi sistemik, di mana konsentrasinya dapat ditentukan dengan berbagai metode biokimia. Di perut, pepsinogen di bawah pengaruh asam klorida diubah menjadi enzim pepsin, yang memecah protein yang telah dicerna bersama makanan. Dengan demikian, konsentrasi pepsinogen dalam darah memungkinkan Anda memperoleh informasi tentang keadaan fungsi sekresi lambung dan mengidentifikasi jenis gastritis (atrofik, hiperasid).

Pepsinogen I disintesis oleh sel fundus dan badan lambung, dan pepsinogen II disintesis oleh sel-sel dari semua bagian perut dan bagian atas duodenum. Oleh karena itu, penentuan konsentrasi pepsinogen I memungkinkan Anda menilai keadaan tubuh dan fundus perut, dan pepsinogen II - semua bagian perut..

Ketika konsentrasi pepsinogen I dalam darah berkurang, ini menunjukkan kematian sel-sel utama tubuh dan fundus lambung, yang menghasilkan prekursor pepsin ini. Oleh karena itu, tingkat pepsinogen I yang rendah dapat mengindikasikan gastritis atrofi. Selain itu, dengan latar belakang gastritis atrofi, tingkat pepsinogen II dapat tetap dalam batas normal untuk waktu yang lama. Ketika konsentrasi pepsinogen I dalam darah meningkat, ini menunjukkan aktivitas sel utama fundus dan tubuh lambung yang tinggi, dan karenanya, gastritis dengan keasaman tinggi. Tingkat pepsinogen II yang tinggi dalam darah menunjukkan risiko tinggi tukak lambung, karena ini menunjukkan bahwa sel-sel yang mengeluarkan terlalu aktif tidak hanya memproduksi prekursor enzim, tetapi juga asam klorida..

Untuk praktek klinis, perhitungan rasio pepsinogen I / pepsinogen II sangat penting, karena koefisien ini memungkinkan untuk mendeteksi gastritis atrofi dan risiko tinggi berkembangnya tukak lambung dan kanker. Jadi, jika koefisiennya kurang dari 2.5, kita berbicara tentang gastritis atrofi dan risiko tinggi kanker perut. Dan dengan koefisien lebih dari 2,5 - kira-kira berisiko tinggi sakit maag. Selain itu, rasio konsentrasi pepsinogen dalam darah dapat membedakan gangguan pencernaan fungsional (misalnya, dengan latar belakang stres, malnutrisi, dll.) Dari perubahan organik nyata di perut. Oleh karena itu, saat ini, penentuan aktivitas pepsinogen dengan perhitungan rasionya merupakan alternatif gastroskopi bagi orang-orang yang, karena alasan apa pun, tidak dapat menjalani pemeriksaan ini..

Penentuan aktivitas pepsinogen I dan II ditunjukkan dalam kasus berikut:

  • Penilaian kondisi mukosa lambung pada orang yang menderita gastritis atrofi;
  • Identifikasi gastritis atrofi progresif dengan risiko tinggi terkena kanker perut;
  • Identifikasi tukak lambung dan duodenum;
  • Deteksi kanker perut;
  • Memantau efektivitas terapi gastritis dan tukak lambung.

Normalnya, aktivitas tiap pepsinogen (I dan II) adalah 4 - 22 μg / l.

Peningkatan kandungan setiap pepsinogen (I dan II) dalam darah diamati pada kasus berikut:

  • Gastritis akut dan kronis;
  • Sindrom Zollinger-Ellison;
  • Ulkus duodenum;
  • Setiap kondisi di mana konsentrasi asam klorida dalam cairan lambung meningkat (hanya untuk pepsinogen I).

Penurunan kandungan setiap pepsinogen (I dan II) dalam darah diamati pada kasus berikut:
  • Gastritis atrofi progresif;
  • Karsinoma (kanker) lambung;
  • Penyakit Addison;
  • Anemia pernisiosa (hanya untuk pepsinogen I), juga disebut penyakit Addison-Birmer;
  • Myxedema;
  • Kondisi setelah reseksi (pengangkatan) lambung.

Kolinesterase (ChE)

Nama yang sama "cholinesterase" biasanya mengacu pada dua enzim - cholinesterase sejati dan pseudocholinesterase. Kedua enzim tersebut mampu membelah asetilkolin, yang merupakan neurotransmitter dalam koneksi saraf. Kolinesterase sejati terlibat dalam transmisi impuls saraf dan hadir dalam jumlah besar di jaringan otak, ujung saraf, paru-paru, limpa, eritrosit. Pseudocholinesterase mencerminkan kemampuan hati untuk mensintesis protein dan mencerminkan aktivitas fungsional organ ini.

Kedua kolinesterase ada dalam serum darah, dan oleh karena itu aktivitas total kedua enzim ditentukan. Akibatnya, penentuan aktivitas kolinesterase dalam darah digunakan untuk mengidentifikasi pasien yang relaksan otot (obat yang mengendurkan otot) memiliki efek jangka panjang, yang penting dalam praktik ahli anestesi untuk menghitung dosis obat yang tepat dan menghindari syok kolinergik. Selain itu, aktivitas enzim ditentukan untuk mendeteksi keracunan dengan senyawa organofosfor (banyak pestisida pertanian, herbisida) dan karbamat, di mana aktivitas kolinesterase berkurang. Juga, dengan tidak adanya ancaman keracunan dan pembedahan yang direncanakan, aktivitas kolinesterase ditentukan untuk menilai keadaan fungsional hati..

Indikasi untuk menentukan aktivitas cholinesterase adalah kondisi berikut:

  • Diagnostik dan evaluasi efektivitas terapi untuk penyakit hati apa pun;
  • Deteksi keracunan dengan senyawa organofosfor (insektisida);
  • Penentuan risiko komplikasi selama operasi yang direncanakan dengan penggunaan pelemas otot.

Normalnya, aktivitas kolinesterase dalam darah pada orang dewasa adalah 3700 - 13200 U / L bila menggunakan butirilkolin sebagai substrat. Pada anak-anak sejak lahir hingga enam bulan, aktivitas enzim sangat rendah, dari 6 bulan hingga 5 tahun - 4900 - 19800 U / L, dari 6 hingga 12 tahun - 4200 - 16300 U / L, dan dari 12 tahun - seperti pada orang dewasa.

Peningkatan aktivitas kolinesterase diamati pada kondisi dan penyakit berikut:

  • Hiperlipoproteinemia tipe IV;
  • Nefrosis atau sindrom nefrotik;
  • Kegemukan;
  • Diabetes mellitus tipe II;
  • Tumor payudara pada wanita;
  • Sakit maag;
  • Asma bronkial;
  • Enteropati eksudatif;
  • Penyakit mental (psikosis manik-depresif, neurosis depresif);
  • Alkoholisme;
  • Minggu-minggu pertama kehamilan.

Penurunan aktivitas kolinesterase diamati pada kondisi dan penyakit berikut:
  • Varian aktivitas cholinesterase yang ditentukan secara genetik;
  • Keracunan dengan organofosfat (insektisida, dll.);
  • Hepatitis;
  • Sirosis hati;
  • Hati kongestif dengan gagal jantung;
  • Metastasis tumor ganas ke hati;
  • Amebiasis hati;
  • Penyakit pada saluran empedu (kolangitis, kolesistitis);
  • Infeksi akut;
  • Emboli paru;
  • Penyakit otot rangka (dermatomiositis, distrofi);
  • Kondisi setelah operasi dan plasmaferesis;
  • Penyakit ginjal kronis;
  • Kehamilan terlambat;
  • Setiap kondisi yang disertai dengan penurunan tingkat albumin dalam darah (misalnya, sindrom malabsorpsi, puasa);
  • Dermatitis eksfoliatif;
  • Mieloma;
  • Reumatik;
  • Infark miokard;
  • Tumor ganas lokalisasi apapun;
  • Minum obat tertentu (kontrasepsi oral, hormon steroid, glukokortikoid).

Alkaline Phosphatase (ALP)

Alkaline phosphatase (ALP) adalah enzim yang memecah ester asam fosfat dan berperan dalam metabolisme fosfor-kalsium di jaringan tulang dan hati. Jumlah terbesar ditemukan di tulang dan hati, dan memasuki aliran darah dari jaringan ini. Oleh karena itu, di dalam darah bagian dari alkali fosfatase berasal dari tulang, dan bagian lainnya berasal dari hati. Biasanya, sedikit alkali fosfatase memasuki aliran darah, dan aktivitasnya meningkat dengan penghancuran sel-sel tulang dan hati, yang mungkin terjadi dengan hepatitis, kolestasis, osteodistrofi, tumor tulang, osteoporosis, dll. Oleh karena itu, enzim merupakan indikator keadaan tulang dan hati..

Indikasi untuk menentukan aktivitas alkali fosfatase dalam darah adalah kondisi dan penyakit berikut:

  • Identifikasi kerusakan hati yang berhubungan dengan penyumbatan saluran empedu (misalnya, penyakit batu empedu, tumor, kista, abses);
  • Diagnosis penyakit tulang, di mana kerusakannya terjadi (osteoporosis, osteodistrofi, osteomalasia, tumor dan metastasis tulang);
  • Diagnosis penyakit Paget;
  • Kanker kepala pankreas dan ginjal;
  • Penyakit usus;
  • Evaluasi efektivitas pengobatan rakhitis dengan vitamin D..

Biasanya, aktivitas alkali fosfatase dalam darah pada pria dan wanita dewasa adalah 30 - 150 U / l. Pada anak-anak dan remaja, aktivitas enzim lebih tinggi dibandingkan pada orang dewasa, karena proses metabolisme yang lebih aktif pada tulang. Aktivitas normal alkali fosfatase dalam darah pada anak-anak dari berbagai usia adalah sebagai berikut:
  • Anak-anak di bawah usia 1 tahun: laki-laki - 80 - 480 U / l, perempuan - 124 - 440 U / l;
  • Anak-anak berusia 1-3 tahun: laki-laki - 104-345 U / l, perempuan - 108-310 U / l;
  • Anak-anak berusia 3-6 tahun: laki-laki - 90-310 U / l, perempuan - 96-295 U / l;
  • Anak-anak 6-9 tahun: laki-laki - 85-315 U / l, perempuan - 70-325 U / l;
  • Anak-anak berusia 9 - 12 tahun: laki-laki - 40 - 360 U / l, perempuan - 50 - 330 U / l;
  • Anak-anak berusia 12-15 tahun: laki-laki - 75-510 U / l, perempuan - 50-260 U / l;
  • Anak-anak berusia 15 - 18 tahun: laki-laki - 52 - 165 U / l, perempuan - 45 - 150 U / l.

Peningkatan aktivitas alkali fosfatase dalam darah diamati pada penyakit dan kondisi berikut:
  • Penyakit tulang dengan peningkatan kerusakan tulang (penyakit Paget, penyakit Gaucher, osteoporosis, osteomalasia, kanker dan metastasis tulang);
  • Hiperparatiroidisme (peningkatan konsentrasi hormon paratiroid dalam darah);
  • Gondok beracun menyebar;
  • Leukemia;
  • Rakhitis;
  • Periode penyembuhan patah tulang;
  • Penyakit hati (sirosis, nekrosis, kanker dan metastasis hati, infeksius, toksik, hepatitis obat, sarkoidosis, tuberkulosis, infeksi parasit);
  • Penyumbatan saluran empedu (kolangitis, batu saluran empedu dan kandung empedu, tumor saluran empedu);
  • Kekurangan kalsium dan fosfat dalam tubuh (misalnya karena puasa atau gizi buruk);
  • Sitomegali pada anak-anak;
  • Mononukleosis menular;
  • Infark paru atau ginjal;
  • Bayi prematur;
  • Kehamilan trimester ketiga;
  • Masa pertumbuhan yang cepat pada anak-anak;
  • Penyakit usus (kolitis ulserativa, radang usus, infeksi bakteri, dll.);
  • Minum obat yang beracun bagi hati (metotreksat, klorpromazin, antibiotik, sulfonamid, vitamin C dosis besar, magnesia).

Penurunan aktivitas alkali fosfatase dalam darah diamati pada penyakit dan kondisi berikut:
  • Hypothyroidism (kekurangan hormon tiroid);
  • Curang;
  • Anemia berat;
  • Kwashiorkor;
  • Kekurangan kalsium, magnesium, fosfat, vitamin C dan B.12;
  • Kelebihan vitamin D;
  • Osteoporosis;
  • Achondroplasia;
  • Kretinisme;
  • Hipofosfatasia herediter;
  • Obat-obatan tertentu, seperti azathioprine, clofibrate, danazol, estrogen, kontrasepsi oral.

Penulis: Nasedkina A.K. Spesialis Riset Biomedis.