Utama > Berdarah

Ultrasonografi Doppler selama kehamilan adalah studi tentang aliran darah dan pembuluh darah janin, plasenta, uterus, dan arteri uterus. Indikator norma minggu, decoding hasil

Situs ini menyediakan informasi latar belakang untuk tujuan informasional saja. Diagnosis dan pengobatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan spesialis. Semua obat memiliki kontraindikasi. Konsultasi spesialis diperlukan!

Ultrasonografi Doppler selama kehamilan (dopplerometri dalam kebidanan, dopplerometri janin, dopplerometri tali pusat, doppler saluran vena)

Tes Doppler dalam praktik kebidanan yang dilakukan pada ibu hamil untuk mendiagnosis patologi janin akibat kelainan pembuluh darah disebut berbeda dalam kehidupan sehari-hari. Jadi, saat ini, untuk menunjuk dopplerometri seperti itu selama kehamilan, istilah "dopplerometri janin", "dopplerometri tali pusat", "dopplerometri saluran vena" digunakan. Semua istilah ini berarti studi yang sama - dopplerometri aliran darah uteroplasenta dan fetoplasenta selama kehamilan untuk mengidentifikasi patologi janin.

Informasi umum tentang aliran darah uteroplasenta Doppler

Doppler dalam praktik kebidanan dilakukan untuk wanita hamil untuk mempelajari aliran darah uteroplasenta dan fetoplasenta, yang memberikan suplai darah ke janin. Jika ada gangguan pada aliran darah uteroplasenta atau fetoplasenta, maka janin menderita kekurangan suplai darah, yang memicu keterlambatan perkembangannya, hipoksia intrauterin, komplikasi saat melahirkan, dll..

Suplai darah ke janin dilakukan dalam sistem fisiologis ibu-plasenta-janin, yang pada gilirannya terdiri dari dua komponen utama - aliran darah uteroplasenta dan fetoplasenta. Aliran darah uteroplasenta diwakili oleh arteri uterin, yang membawa darah ke plasenta. Dan aliran darah plasenta diwakili oleh pembuluh darah plasenta, dari mana darah mengalir melalui tali pusat langsung ke janin. Yaitu, antara organisme ibu dan janin adalah plasenta, di mana darah, diperkaya dengan oksigen dan nutrisi, masuk ke janin, dan kembali ke aliran darah ibu, jenuh dengan karbon dioksida dan produk metabolisme. Selanjutnya, sudah dari tubuh ibu, zat ini dilepaskan ke luar oleh organnya - ginjal, hati, paru-paru.

Analisis Doppler memungkinkan Anda menilai parameter aliran darah di pembuluh rahim, plasenta, dan janin, yang membentuk aliran darah uteroplasenta dan fetoplasenta, dan atas dasar ini untuk mengidentifikasi berbagai gangguan peredaran darah pada sistem ibu-plasenta-janin. Berkat dopplerometri dalam praktik kebidanan, berbagai gangguan peredaran darah pada janin (misalnya, kelainan jantung, hipoksia, dll.), Insufisiensi plasenta, dan komplikasi kehamilan terdeteksi. Pendaftaran parameter aliran darah di pembuluh janin, di plasenta dan arteri uterina ditujukan terutama untuk mengidentifikasi insufisiensi plasenta dan mengakibatkan keterlambatan perkembangan janin..

Pentingnya dopplerometri untuk menentukan parameter aliran darah dalam sistem ibu-plasenta-janin tidak diragukan lagi, karena sekarang secara umum diakui bahwa mekanisme utama penurunan kondisi dan perkembangan janin selama kehamilan dan dengan berbagai komplikasi kebidanan (toksikosis, gestosis, dll.) Adalah gangguan aliran darah di arteri rahim dan pembuluh darah di plasenta. Akibat pelanggaran aliran darah di pembuluh rahim dan plasenta, berbagai gangguan peredaran darah muncul pada janin, yang menyebabkan keterlambatan perkembangannya, hipoksia, dll. Dalam sebagian besar kasus, gangguan peredaran darah pada sistem ibu-plasenta-janin memiliki tipe yang sama, dan tidak bergantung pada keadaan janin itu sendiri dan faktor penyebab perkembangan gangguan aliran darah tersebut..

Kandungan informasi yang tinggi, keamanan dan kemudahan melakukan pengukuran Doppler membuat metode ini sesuai untuk digunakan selama kehamilan, termasuk kehamilan dini dan prenatal.

Indikasi dopplerometri selama kehamilan

Indikasi utama Doppler dalam kebidanan adalah kecurigaan terhadap kondisi dan penyakit berikut:

  • Kehamilan ganda (kembar, kembar tiga, dll.);
  • Komplikasi kebidanan kehamilan (gestosis, oligohidramnion, pematangan prematur plasenta, konflik Rh, akreta plasenta, arteri umbilikalis tunggal, anomali vaskular, penyimpangan kistik);
  • Riwayat kebidanan yang rumit (keguguran, lahir mati di masa lalu);
  • Patologi janin (retardasi pertumbuhan intrauterin, gawat janin, inkonsistensi antara ukuran janin dan usia kehamilan, aneurisma vena Galen);
  • Penyakit sistemik pada wanita hamil (hipertensi arteri, hipotensi, patologi ginjal, diabetes mellitus, lupus eritematosus sistemik, dll.);
  • Gangguan pembekuan darah pada wanita hamil;
  • Kehamilan postterm.

Jika seorang wanita didiagnosis dengan insufisiensi janin, maka dopplerometri dilakukan setiap 2 hingga 3 minggu untuk memantau pertumbuhan dan perkembangan janin, dan untuk meresepkan terapi pada waktu yang tepat atau membuat keputusan tentang persalinan yang mendesak..

Berapa lama dopplerometri dilakukan?

Dimungkinkan untuk mencatat parameter aliran darah dalam sistem ibu-plasenta-janin mulai minggu keenam kehamilan. Pada tahap awal trimester pertama kehamilan, aliran darah bersifat vena, memiliki turbulensi tinggi dan denyut nadi rendah. Pada wanita dengan risiko keguguran spontan, serta dengan kelainan bawaan pada janin, denyut aliran darah lebih tinggi dari biasanya, yang mencerminkan masuknya darah ibu secara prematur ke dalam ruang intervillous dari pembentukan plasenta, yang menyebabkan solusio plasenta dan keguguran.

Namun, karena periode kritis untuk pematangan sempurna plasenta dan pembentukan aliran darah plasenta jatuh pada minggu ke-12 dan ke-20 kehamilan, masuk akal dan rasional untuk melakukan pengukuran Doppler hanya dari awal trimester kedua (dari 13-14 minggu). Itu sebabnya, dengan adanya indikasi, dopplerometri saat ini dilakukan untuk wanita hamil pada 12-14 minggu, 18-22 minggu dan 30-34 minggu. Paling sering, dopplerometri dilakukan hanya dua kali selama kehamilan - pada 18 hingga 22 minggu dan pada 30 hingga 34 minggu.

Pengukuran Doppler pada 13-14 minggu memprediksi perjalanan kehamilan selanjutnya dan risiko komplikasi. Analisis Doppler pada 19-22 minggu memungkinkan Anda untuk mendeteksi komplikasi kehamilan dari ibu dan janin, mendiagnosis perkembangan yang tertunda, hipoksia, dll. Dan dopplerometri pada 30-34 minggu memungkinkan untuk memprediksi hasil kehamilan. Jika pengukuran Doppler di akhir kehamilan tidak normal, maka ada resiko tinggi lahir prematur, kelahiran bayi dengan berat badan rendah.

Jika seorang wanita dicurigai mengalami komplikasi kehamilan atau patologi janin, maka dopplerometri dapat diresepkan pada setiap tahap kehamilan..

Indeks Doppler dan signifikansinya dalam kehamilan

Saat melakukan dopplerometri aliran darah uteroplasenta dan fetoplasenta, indikator berikut diubah dan dianalisis:

  • Kecepatan aliran darah sistolik puncak (PSS) di arteri uterina, arteri dan vena tali pusat, aorta janin, arteri serebral tengah janin, duktus vena;
  • Kecepatan diastolik akhir maksimum (DPV) di arteri uterina, arteri dan vena dari tali pusat, aorta janin, arteri serebral tengah janin, duktus vena;
  • Kecepatan aliran darah maksimum rata-rata waktu rata-rata (TMAX) di arteri uterina, arteri dan vena dari tali pusat, aorta janin, arteri serebral tengah janin, saluran vena;
  • Kecepatan aliran darah rata-rata (TAV) rata-rata waktu di arteri uterina, arteri dan vena dari tali pusat, aorta janin, arteri serebral tengah janin, saluran vena;
  • Indeks resistensi (IR) di arteri uterina, arteri dan vena dari tali pusat, aorta janin, arteri serebral tengah janin;
  • Indeks pulsasi (PI) di arteri uterina, arteri dan vena dari tali pusat, aorta janin, arteri serebral tengah janin;
  • Rasio sistol-diastolik (SDR) di arteri uterina, arteri dan vena tali pusat, aorta janin, arteri serebral tengah janin.

Kecepatan sistolik puncak adalah kecepatan maksimum aliran darah saat jantung berkontraksi. Parameter ini ditentukan oleh kekuatan aktivitas kontraktil jantung, elastisitas dinding pembuluh darah dan nilai tekanan darah..

Kecepatan diastolik akhir maksimum adalah kecepatan aliran darah di pembuluh pada saat akhir relaksasi jantung.

Kecepatan aliran darah maksimum rata-rata waktu adalah kecepatan maksimum rata-rata untuk satu kontraksi dan satu relaksasi jantung.

Kecepatan rata-rata waktu rata-rata adalah kecepatan rata-rata untuk satu kontraksi dan satu relaksasi jantung.

Indeks resistensi (resistensi vaskular, IR) adalah (PSS - CDS) / PSS.

Indeks riak (PI) adalah (PSS - CDS) / TMAX.

Rasio sistolik-diastolik (SDR) adalah rasio kecepatan sistolik puncak terhadap kecepatan diastolik akhir..

Indeks pulsasi adalah indikator terpenting di antara indeks (IR, PI dan LMS), karena pada kecepatan diastolik nol, LMS sama sekali tidak masuk akal, dan IR dalam hal ini akan sama dengan satu untuk nilai PSS apa pun..

Secara umum, dengan pengukuran Doppler selama kehamilan, yang paling penting adalah indeks - LMS, IR dan PI, karena memungkinkan Anda menyesuaikan diri dengan norma dan patologi aliran darah tanpa memperhitungkan kekhasan penelitian..

Tingkat dopplerometri selama kehamilan (tingkat dopplerometri janin)

Indeks normal aliran darah uteroplasenta dan fetoplasenta selama pemeriksaan terjadwal sesuai indikasi di pembuluh darah pada wanita hamil sehat tanpa kelainan janin ditunjukkan pada tabel di bawah ini. Karena penilaian keadaan aliran darah selama kehamilan terutama didasarkan pada nilai indeks (LMS, IR, PI), kami akan memberikan nilai normal dari indikator ini..

KapalLaju aliran darah22 minggu32 minggu36 minggu
Arteri uterusIR0,36 - 0,680,34 - 0,610,33 - 0,58
PI0,92 - 1,900,50 - 1,480,43 - 1,42
DARI UNTUKKurang dari 2.5Kurang dari 2.3Kurang dari 2.3
Arteri dari tali pusatIR0,61 - 0,820,52 - 0,750,46 - 0,71
PI1,17 - 1,521,67 - 1,100,57 - 1,05
DARI UNTUKKurang dari 4.4Kurang dari 3.2Kurang dari 2.9
Arteri serebral tengah janinPI1.44 - 2.371,49 - 2,411.36 - 2.28
DARI UNTUKKurang dari 2.9Kurang dari 2.4Kurang dari 2.2
PSS20.8 - 32.034.5 - 62.140.0 - 74.2
Aorta janinIR0,68 - 0,870,67 - 0,870,66 - 0,87
PI1,49 - 2,171.53 - 2.291.55 - 2.35
DARI UNTUKKurang dari 8.4Kurang dari 7.9Kurang dari 7.4
PSS15,6 - 48,1224.3 - 60.2626,67 - 64,02
Saluran venaCDSTidak adanya nilai CDP negatif atau nol

Dalam tabel, kami telah memberikan nilai normal pengukuran Doppler, yang penting untuk mendiagnosis gangguan peredaran darah dan menentukan tingkat keparahan gangguan tersebut. Kami telah memberikan data tentang norma waktu di mana dopplerometri rutin dilakukan untuk wanita hamil.

Dopplerometri janin: norma berdasarkan minggu

Karena seringkali dopplerometri, ketika indikasi muncul, diresepkan bukan pada tahap standar kehamilan, tetapi pada tahap yang sama sekali berbeda, di bawah ini kami memberikan tabel dengan norma indeks utama untuk periode kehamilan yang berbeda, mulai dari 20 minggu. Kami tidak menyajikan nilai normal pengukuran Doppler untuk periode kurang dari 20 minggu, karena tidak ada gunanya, karena penelitian menjadi informatif mungkin dari minggu ke 19-20, ketika plasenta terbentuk sempurna.

Tabel di bawah ini menunjukkan nilai normal indeks Doppler untuk arteri uterina.

Usia kehamilanLaju IR arteri uterinTingkat PI arteri uterinaLaju SDO arteri uterina
20 minggu0,37 - 0,701.04 - 2.03Kurang dari 2.5
21 minggu0,36 - 0,690,98 - 1,96Kurang dari 2.5
22 minggu0,36 - 0,680,92 - 1,90Kurang dari 2.5
23 minggu0,36 - 0,680.86 - 1.85Kurang dari 2.5
24 minggu0,35 - 0,670.81 - 1.79Kurang dari 2.5
25 minggu0,35 - 0,660,76 - 1,74Kurang dari 2.4
26 minggu0,35 - 0,650,71 - 1,69Kurang dari 2.4
27 minggu0,34 - 0,640,67 - 1,65Kurang dari 2.4
28 minggu0,34 - 0,640,63 - 1,61Kurang dari 2.3
29 minggu0,34 - 0,630,59 - 1,57Kurang dari 2.3
30 minggu0,34 - 0,610,56 - 1,54Kurang dari 2.3
31 minggu0,34 - 0,610,53 - 1,51Kurang dari 2.3
32 minggu0,34 - 0,610,50 - 1,48Kurang dari 2.3
33 minggu0,34 - 0,590,48 - 1,46Kurang dari 2.3
34 minggu0,34 - 0,590,46 - 1,44Kurang dari 2.3
35 minggu0,33 - 0,580,44 - 1,43Kurang dari 2.3
36 minggu0,33 - 0,580,43 - 1,42Kurang dari 2.3
37 minggu0,33 - 0,570,42 - 1,41Kurang dari 2.3
38 minggu0,33 - 0,570,42 - 1,40Kurang dari 2.3
39 minggu0,33 - 0,570,42 - 1,40Kurang dari 2.3
40 minggu0,32 - 0,570,42 - 1,40Kurang dari 2.3

Perlu Anda ketahui bahwa dalam proses analisis Doppler, aliran darah di arteri uterine kiri dan kanan ditentukan, karena gangguan aliran darah hanya di satu arteri, dan di keduanya, memiliki nilai diagnostik. Biasanya, indikator IR, PI dan LMS dari kedua arteri uterin harus dalam batas normal. Jika pada saat yang sama nilai indeks di arteri kanan dan kiri sedikit berbeda, tetapi dalam batas normal, maka ini adalah situasi fisiologis yang tidak menunjukkan patologi, karena tubuh manusia asimetris. Jika terjadi peningkatan nilai IR, PI dan SDO pada salah satu atau kedua arteri uterine, maka hal ini menandakan adanya pelanggaran aliran darah..

Peningkatan nilai IR, PI, dan SDO di satu arteri uterina dapat mengindikasikan perkembangan gestosis pada wanita, yang ditandai dengan perjalanan progresif dengan penurunan aliran darah secara bertahap di masa depan baik di tali pusat maupun di pembuluh janin. Oleh karena itu, jika pelanggaran aliran darah seperti itu terdeteksi hanya di satu arteri rahim, pengukuran Doppler harus dilakukan secara teratur (setiap 2 hingga 3 minggu) untuk memantau keadaan sirkulasi darah di plasenta dan janin. Bila muncul tanda-tanda gangguan aliran darah pada tali pusat dan pembuluh janin, maka perlu dilakukan pengobatan yang bertujuan untuk menormalkan peredaran darah dan mencegah keterlambatan perkembangan bayi..

Namun, jangan khawatir ketika peningkatan IR, PI, dan LMS terdeteksi di satu arteri uterina, karena pada kebanyakan kasus, pelanggaran aliran darah hanya pada satu arteri uterina hanya menunjukkan asimetri aliran darah uteroplasenta. Dan jika pada saat yang sama anak berkembang secara normal, ukurannya sesuai dengan usia kehamilan, maka semuanya teratur, dan plasenta mengatasi fungsinya.

Ketika nilai IR, PI dan SDO lebih tinggi dari normal pada kedua arteri uterine, hal ini menandakan adanya gangguan aliran darah uteroplasenta, serta resiko tinggi terjadinya preeklamsia dan preeklamsia. Dalam situasi seperti itu, dokter akan menentukan tingkat pelanggaran tersebut dan meresepkan perawatan yang diperlukan..

Wanita hamil juga harus menyadari bahwa pada usia kehamilan 18-21 minggu, gangguan sementara aliran darah di arteri rahim sering diamati, yang disebabkan oleh tahap akhir pembentukan plasenta. Jika dopplerometri dilakukan pada tahap kehamilan ini dan mengungkapkan pelanggaran aliran darah arteri rahim, maka Anda tidak perlu takut dan tidak memulai perawatan segera, tetapi cukup menjalani penelitian lagi pada minggu ke-22..

Tabel di bawah ini menunjukkan nilai normal pengukuran Doppler untuk arteri umbilikalis.

Usia kehamilanLaju IR arteri umbilikalisNorma PI arteri umbilikalisNorma SDO arteri umbilikalis
18 minggu0,64 - 0,861,53 - 1,90Kurang dari 4.4
19 minggu0,64 - 0,851,45 - 1,78Kurang dari 4.4
20 minggu0,63 - 0,841,25 - 1,65Kurang dari 4.4
21 minggu0,62 - 0,831,18 - 1,51Kurang dari 4.4
22 minggu0,61 - 0,821,17 - 1,52Kurang dari 4.4
23 minggu0,60 - 0,821.09 - 1.41Kurang dari 4.4
24 minggu0,59 - 0,810,96 - 1,27Kurang dari 4.4
25 minggu0,58 - 0,800,98 - 1,33Kurang dari 3.8
26 minggu0,58 - 0,790.86 - 1.16Kurang dari 3.8
27 minggu0,57 - 0,790.86 - 1.16Kurang dari 3.8
28 minggu0,56 - 0,780.87 - 1.23Kurang dari 3.2
29 minggu0,55 - 0,780.88 - 1.17Kurang dari 3.2
30 minggu0,54 - 0,770,76 - 1,13Kurang dari 3.2
31 minggu0,53 - 0,760,71 - 0,99Kurang dari 3.2
32 minggu0,52 - 0,750,67 - 1,10Kurang dari 3.2
33 minggu0,51 - 0,740,59 - 0,93Kurang dari 3.2
34 minggu0,49 - 0,730,58 - 0,99Kurang dari 2.9
35 minggu0,48 - 0,720,57 - 1,05Kurang dari 2.9
36 minggu0,46 - 0,710,57 - 1,05Kurang dari 2.9
37 minggu0,44 - 0,700,57 - 1,05Kurang dari 2.9
38 minggu0,43 - 0,690,37 - 1,08Kurang dari 2.9
39 minggu0,42 - 0,680,37 - 1,08Kurang dari 2.9
40 minggu0,41 - 0,670,37 - 1,08Kurang dari 2.9

Tali pusat biasanya terdiri dari dua arteri dan satu vena. Terkadang anomali terjadi bila hanya ada satu arteri umbilikalis. Namun keberadaan salah satu arteri tidak selalu menimbulkan akibat negatif bagi janin. Sebaliknya, dalam kebanyakan kasus anomali semacam itu, bayi beradaptasi dengan realitas yang ada dan berkembang sepenuhnya secara normal. Hanya anak-anak seperti itu yang terlahir kecil, meskipun sangat normal, sehat, dan berkembang. Dengan demikian, bila hanya ada satu arteri di tali pusat, tetapi indikator aliran darah di dalamnya menurut pengukuran Doppler normal, maka ini adalah fitur fisiologis yang tidak perlu dikhawatirkan. Tetapi ketika aliran darah di satu-satunya arteri di tali pusat terganggu, maka kebutuhan mendesak untuk menjalani pengobatan, karena jika tidak ada, janin setelah beberapa saat akan mulai tertinggal dalam perkembangan. Jika aliran darah di satu-satunya arteri tali pusat tidak dapat dinormalisasi, dan perkembangan janin sangat tertinggal, maka dokter akan melakukan persalinan darurat dini..

Terlepas dari apakah satu atau dua arteri berada di tali pusat, aliran darah dalam struktur ini dinilai dengan IR, PI dan SDO. Jika indikator tersebut normal, maka aliran darah tali pusat tidak terganggu. Anda harus menyadari bahwa PI dan IR pada kehamilan normal secara bertahap menurun seiring dengan bertambahnya usia kehamilan, dan mencapai nilai minimum untuk melahirkan..

Tetapi jika IR, PI, dan LMS lebih tinggi dari biasanya, maka ini menunjukkan gangguan aliran darah di arteri tali pusat dan membutuhkan penilaian tambahan segera untuk perkembangan janin dan pengobatan - jika aliran darah tali pusat terganggu, janin pasti akan tertinggal dalam perkembangannya. Ini mungkin saja terjadi cepat atau lambat, tergantung pada tingkat keparahan gangguan aliran darah di arteri umbilikalis. Itu sebabnya, jika pelanggaran aliran darah di arteri tali pusat terdeteksi, bahkan dengan perkembangan janin yang normal, sangat penting untuk menjalani terapi yang bertujuan menormalkan sirkulasi darah. Toh, pelanggaran aliran darah tali pusat tanpa pengobatan setelah beberapa saat tentu akan menyebabkan keterlambatan perkembangan janin..

Selama dopplerometri, keadaan aliran darah di vena umbilikalis juga dievaluasi. Biasanya, vena ini tidak boleh memiliki nilai nol dan negatif dari kecepatan aliran darah diastolik. Jika terdapat nilai kecepatan aliran darah diastolik yang reversibel atau nol pada vena tali pusat, maka hal ini menandakan bahwa aliran darah dalam keadaan kritis, dan jika tidak dilakukan tindakan maka janin akan mati dalam 2 - 3 hari. Biasanya, ketika patologi seperti itu terdeteksi, operasi caesar segera dilakukan untuk menyelamatkan bayi. Jika usia kehamilan terlalu pendek untuk operasi caesar darurat, maka dokter akan melihat pengukuran Doppler pada saluran vena. Dan jika ini normal, maka dengan latar belakang pengobatan yang terus berlanjut, kehamilan didukung dan dibawa ke saat persalinan mendesak dapat dilakukan dengan kemungkinan besar janin untuk bertahan hidup..

Tabel di bawah ini menunjukkan nilai Doppler normal untuk arteri serebral tengah janin (MCA).

Usia kehamilanTingkat PI arteri serebral tengah janinLaju PSS arteri serebral tengah janinNorma LMS arteri serebral tengah janin
20 minggu1.36 - 2.3118.1 - 26.0Tidak kurang dari 2.9
21 minggu1,40 - 2,3419.5 - 29.0Tidak kurang dari 2.9
22 minggu1.44 - 2.3720.8 - 32.0Tidak kurang dari 2.9
23 minggu1,47 - 2,4022.2 - 35.0Tidak kurang dari 2.9
24 minggu1,49 - 2,4223.6 - 38.1Tidak kurang dari 2.9
25 minggu1.51 - 2.4424.9 - 41.1Tidak kurang dari 2.7
26 minggu1,52 - 2,4526.3 - 44.1Tidak kurang dari 2.7
27 minggu1,53 - 2,4527,7 - 47,1Tidak kurang dari 2.7
28 minggu1,53 - 2,4629.0 - 50.1Tidak kurang dari 2.4
29 minggu1,53 - 2,4530.4 - 53.1Tidak kurang dari 2.4
30 minggu1.52 - 2.4431,8 - 56,1Tidak kurang dari 2.4
31 minggu1,51 - 2,4333.1 - 59.1Tidak kurang dari 2.4
32 minggu1,49 - 2,4134.5 - 62.1Tidak kurang dari 2.4
33 minggu1,46 - 2,3935.9 - 65.1Tidak kurang dari 2.4
34 minggu1.43 - 2.3637.2 - 68.2Tidak kurang dari 2.2
35 minggu1.40 - 2.3238.6 - 71.2Tidak kurang dari 2.2
36 minggu1.36 - 2.2840.0 - 74.2Tidak kurang dari 2.2
37 minggu1.32 - 2.2441.3 - 77.2Tidak kurang dari 2.2
38 minggu1.27 - 2.1942.7 - 80.2Tidak kurang dari 2.2
39 minggu1.21 - 2.1444.1 - 83.2Tidak kurang dari 2.2
40 minggu1.15 - 2.0845,4 - 86,2Tidak kurang dari 2.2

Parameter Doppler arteri otak tengah janin mencerminkan suplai darah ke sistem saraf pusat anak yang sedang berkembang. Tanda gangguan suplai darah ke sistem saraf pusat janin adalah penurunan nilai indeks PI dan SDO, serta penurunan atau peningkatan kecepatan aliran darah sistolik. Dalam situasi seperti itu, pemeriksaan tambahan dilakukan untuk mengidentifikasi penyebab pelanggaran suplai darah ke sistem saraf pusat janin, dan kemudian, jika memungkinkan, perawatan atau persalinan darurat.

Tabel di bawah ini menunjukkan nilai Doppler normal untuk aorta janin.

Usia kehamilanTingkat IR aorta janinTingkat PI aorta janinTingkat SDO aorta janinKecepatan PSS aorta janin, cm / s
20 minggu0,68 - 0,871.49 - 2.16Kurang dari 8.412.27 - 44.11
21 minggu0,68 - 0,871.49 - 2.16Kurang dari 8.414.10 - 46.28
22 minggu0,68 - 0,871,49 - 2,17Kurang dari 8.415.60 - 48.12
23 minggu0,68 - 0,871,49 - 2,18Kurang dari 8.416,87 - 49,74
24 minggu0,68 - 0,871,49 - 2,19Kurang dari 8.418.00 - 51.20
25 minggu0,68 - 0,871,49 - 2,20Kurang dari 8.219.00 - 52.55
26 minggu0,68 - 0,871,49 - 2,21Kurang dari 8.219.92 - 53.81
27 minggu0,67 - 0,871,50 - 2,22Kurang dari 8.220,77 - 55,01
28 minggu0,67 - 0,871,50 - 2,24Kurang dari 7.921.55 - 56.13
29 minggu0,67 - 0,871,51 - 2,25Kurang dari 7.922.30 - 57.22
30 minggu0,67 - 0,871.51 - 2.26Kurang dari 7.923.02 - 58.26
31 minggu0,67 - 0,871,52 - 2,28Kurang dari 7.923,66 - 59,27
32 minggu0,67 - 0,871.53 - 2.29Kurang dari 7.924.30 - 60.26
33 minggu0,67 - 0,871.53 - 2.31Kurang dari 7.924.92 - 61.21
34 minggu0,67 - 0,871.54 - 2.32Kurang dari 7.425.52 - 62.16
35 minggu0,66 - 0,871,55 - 2,34Kurang dari 7.426.10 - 63.08
36 minggu0,66 - 0,871.55 - 2.35Kurang dari 7.426,67 - 64,02
37 minggu0,66 - 0,871.56 - 2.36Kurang dari 7.427.24 - 64.93
38 minggu0,66 - 0,871.57 - 2.38Kurang dari 7.427.80 - 65.81
39 minggu0,66 - 0,871,57 - 2,39Kurang dari 7.428,37 - 66,72
40 minggu0,66 - 0,871.57 - 2.40Kurang dari 7.428.95 - 67.65

Aliran darah aorta janin mencerminkan suplai oksigen ke bayi. Artinya, jika aliran darah di aorta janin terganggu, maka ini menandakan hipoksia. Selain itu, beratnya gangguan aliran darah aorta berkorelasi dengan beratnya hipoksia janin. Tanda gangguan aliran darah pada aorta janin adalah peningkatan nilai PI, PI dan SDO di atas normal. Namun, aliran darah aorta mencerminkan derajat hipoksia janin hanya dari usia kehamilan 22-24 minggu, oleh karena itu dokter merekomendasikan untuk melakukan pengukuran Doppler tepat pada usia kehamilan 22-24 minggu..

Mengenai indikator dopplerometri saluran vena, Anda harus tahu bahwa biasanya tidak boleh ada nilai negatif atau nol dari kecepatan diastolik, dan semua indikator lainnya bisa berupa apa saja. Jika, menurut data Doppler, nilai kecepatan diastolik negatif atau nol seperti itu terungkap, maka ini menunjukkan malnutrisi, cacat bawaan jantung kanan, penyakit gembur-gembur non-imun pada janin.

Penguraian kode dopplerometri selama kehamilan

Bergantung pada sifat dan jumlah pelanggaran yang teridentifikasi pada indikator aliran darah pada sistem ibu-plasenta-janin, terdapat tiga derajat gangguan sirkulasi uteroplasenta-janin yang dijelaskan di bawah ini..

Saya gelar. Gangguan aliran darah paling ringan pada sistem ibu-plasenta-janin, yang ditandai dengan gangguan sirkulasi uteroplasenta atau fetoplasenta, biasanya tidak mengakibatkan konsekuensi yang serius. Pada gangguan peredaran darah tingkat pertama, wanita hamil biasanya diberi resep obat yang meningkatkan aliran darah, dan kehamilan dibawa ke masa normal dengan persalinan melalui jalur alami. Tingkat gangguan aliran darah dibagi menjadi dua jenis - IA dan IB.

Grade IA adalah gangguan aliran darah uteroplasenta dan sirkulasi normal fetoplasenta. Derajat ini ditandai dengan gangguan aliran darah hanya di arteri uterina, dan sirkulasi darah di tali pusat, aorta janin, arteri serebral tengah janin dan saluran vena normal. Grade IA tidak berbahaya bagi janin, tidak menyebabkan kematiannya, tetapi membutuhkan pengobatan dengan obat-obatan yang meningkatkan sirkulasi darah (Trental, Curantil, dll) dan pemantauan kondisi bayi secara teratur. Dianjurkan untuk meminum obat yang diresepkan oleh dokter dan melakukan Doppler, CTG dan USG setiap 5 sampai 7 hari sekali, dan jika menurut penelitian janin tidak menderita, maka lanjutkan kehamilan sampai persalinan. Tetapi jika menurut USG, CTG dan dopplerometri, janin menderita, maka persalinan prematur dilakukan..

Grade IB adalah pelanggaran aliran darah plasenta dengan sirkulasi uteroplasenta normal. Artinya, pengukuran Doppler pada arteri uterina adalah normal, dan gangguan aliran darah terdeteksi di arteri tali pusat. Dalam situasi seperti itu, obat-obatan yang meningkatkan aliran darah adalah wajib, seperti Curantil, Trental, Actovegin, dll. Selain itu, tes pembekuan darah (koagulogram) ditentukan. Jika, menurut hasil koagulogram, peningkatan pembekuan darah terdeteksi (INR rendah, APTT tinggi, dll.), Maka antikoagulan juga diresepkan, seperti Aspirin dalam dosis rendah, heparin dengan berat molekul rendah (Fraxiparin, dll.). Selain terapi, kondisi janin juga dipantau setiap 5 hingga 7 hari sekali dengan melakukan USG, CTG, dan Doppler. Jika indikator aliran darah tidak memburuk, maka kehamilan dibawa ke persalinan, yang sangat mungkin dilakukan melalui jalur alami. Namun jika indikator aliran darah dan keadaan janin menurut CTG, pengukuran ultrasonografi dan Doppler memburuk, meski sudah dilakukan terapi, maka wanita tersebut diberikan persalinan dini..

Gelar II. Ini adalah pelanggaran simultan terhadap aliran darah fetoplasenta dan uteroplasenta, ketika pengukuran Doppler pada arteri uterina dan tali pusat tidak normal. Tetapi pada saat yang sama, gangguan aliran darah tidak mencapai nilai kritis, karena tidak ada nilai nol dan nilai negatif dari kecepatan diastolik akhir di saluran vena. Gangguan peredaran darah tingkat kedua pada sistem ibu-plasenta-janin dapat menyebabkan keterlambatan perkembangan janin dan, dalam kasus yang jarang terjadi, bahkan hingga kematian bayi. Oleh karena itu, ketika kelainan peredaran darah tingkat kedua terdeteksi, seorang wanita hamil dirawat di rumah sakit bersalin, perawatan yang diperlukan dilakukan, dan kondisi anak dipantau setiap dua hari sesuai dengan pengukuran USG, CTG dan Doppler. Jika, meskipun pengobatan sedang berlangsung, indikator Doppler, ultrasound dan CTG memburuk, maka persalinan dini dilakukan.

Gelar III. Ada gangguan kritis aliran darah fetoplasenta dengan latar belakang aliran darah uteroplasenta yang terganggu atau normal. Artinya indikator dopplerometri arteri umbilikalis tidak normal, dan indikator arteri uterine bisa normal dan juga tidak normal. Selain itu, gangguan peredaran darah tingkat ketiga pada sistem ibu-plasenta-janin ditandai dengan adanya kecepatan diastolik nol atau negatif (reversibel) di duktus venosus, yang mencerminkan kritisnya gangguan aliran darah yang ada..

Dengan gangguan peredaran darah derajat ketiga, janin terancam kematian dalam beberapa hari ke depan. Oleh karena itu, saat mendiagnosis gangguan peredaran darah tingkat ketiga pada sistem ibu-plasenta-janin, segera dilakukan operasi caesar untuk menyelamatkan anak. Kelahiran melalui jalur alami dalam kasus seperti itu tidak dilakukan, karena dalam hampir semua kasus hal itu menyebabkan kematian janin.

Pada jam berapa dopplerometri janin, arteri, dan plasenta dilakukan: apa yang menentukan pemindaian ultrasonografi Doppler, cara menguraikan hasil menurut tabel

Pada trimester terakhir, selama USG terencana, studi Doppler tambahan dilakukan. Ibu hamil bertanya-tanya seberapa penting prosedur ini, dan apakah itu akan membahayakan anak? Di mana saya bisa mendapatkan studi ini, dan apakah gratis??

  1. Dopplerometri
  2. Apa perbedaan antara dopplerometri selama kehamilan dan USG
  3. Fitur prosedur USDG selama kehamilan
  4. Ultrasonografi Doppler
  5. Indikasi penunjukan ultrasonografi Doppler janin pada waktu yang berbeda
  6. 1 trimester
  7. 2 trimester
  8. Apakah dopplerografi diresepkan sebelum kelahiran itu sendiri
  9. Apakah Doppler Berbahaya bagi Janin
  10. Apa yang ditunjukkan oleh studi pra-grafis
  11. Aliran darah arteri tali pusat janin: norma dan penyimpangan
  12. Aliran darah uterus: norma dan patologi
  13. Denyut jantung: norma dan penyimpangan
  14. Bagaimana cara menentukan hipoksia janin?
  15. Derajat gangguan sirkulasi uteroplasenta
  16. 1 derajat
  17. 1 derajat B.
  18. Gelar kedua
  19. Kelas 3
  20. Tarif SDO per minggu di tabel
  21. Nilai ringkasan dari norma dopplerografi terencana janin: tabel
  22. Saat-saat berbahaya
  23. Video yang berguna

Dopplerometri

Teknologi modern memungkinkan untuk mengevaluasi tidak hanya organ dalam bayi, tetapi juga seberapa nyaman baginya berada di sana. Untuk ini, dopplerografi digunakan..

Berkat sebuah penelitian baru-baru ini, dokter menilai seberapa baik keadaan anak tersebut dan apakah ia mendapat cukup oksigen. Metode diagnostik ini sangat penting untuk gambaran obyektif kehamilan, sangat informatif dan mudah dilakukan. Idealnya, wanita harus menjalani Doppler dua kali: pada usia kehamilan 20-24 minggu, dan juga pada 30-32 minggu.

Apa perbedaan antara dopplerometri selama kehamilan dan USG

USG Doppler adalah metode USG tambahan. Prosedur ini dilakukan pada mesin ultrasound yang sama, hanya sensor berbeda yang digunakan. Sensor ini memiliki radiasi ultrasonik yang lebih kuat dari benda bergerak, oleh karena itu dapat lebih akurat dan dalam menembus organ janin, mengeksplorasi sistem "ibu-plasenta-janin". Dengannya, Anda bisa melihat pembuluh darah di rahim, sekaligus menilai kondisi plasenta. Oleh karena itu, penelitian ini dapat dilakukan setelah 18 minggu kehamilan, saat plasenta selesai pembentukannya.

Fitur prosedur USDG selama kehamilan

Pemeriksaan Doppler tidak memerlukan persiapan khusus dari calon ibu, dan bisa dilakukan pada hari yang sama dengan USG konvensional. Protokol penelitian dikeluarkan untuk wanita segera setelah prosedur, karena hasil diagnostik langsung terlihat di monitor.

Ultrasonografi Doppler membutuhkan:

  • berbaring horizontal di sofa, bebaskan perut bagian bawah dari pakaian;
  • dokter mengoleskan gel khusus ke perut yang meningkatkan konduksi impuls;
  • Dokter menggerakkan sensor khusus di sepanjang perut, terutama menilai keadaan tali pusat, arteri dan pembuluh darah.

Ultrasonografi Doppler

Metode diagnostik ini didasarkan pada pencatatan pancaran pantulan ultrasound dari benda bergerak, dan frekuensi gelombang akan bergantung pada kecepatan dan arah aliran darah. Penggunaan pengkodean impuls khusus memungkinkan Anda untuk menampilkan gambar kapal, untuk menilai kondisinya.

Ada beberapa jenis ultrasonografi Doppler:

  • pemindaian dupleks: dengan bantuannya Anda dapat menilai pembuluh dan aliran darah, melihat organ dalam. Hasil disajikan dalam warna hitam dan putih;
  • pemindaian triplex: memeriksa aliran darah dan patensi vaskular. Warnanya tidak akan tergantung pada jenis pembuluh darah atau arteri, tetapi pada arah pergerakan aliran darah.

Indikasi penunjukan ultrasonografi Doppler janin pada waktu yang berbeda

Doppler paling informatif selama periode pertumbuhan janin intensif 27-34 minggu.

Selain penggunaan ultrasonografi Doppler yang direncanakan, seorang wanita mungkin diresepkan prosedur ini untuk penyakit berikut:

  • masalah ginjal, diabetes mellitus, konflik Rh, tekanan darah tinggi, gestosis;
  • ketika pemindaian ultrasonografi mendeteksi retardasi pertumbuhan intrauterin, oligohidramnion atau polihidramnion, kelainan bawaan, kehamilan multipel;
  • usia calon ibu lebih dari 35 tahun;
  • kehamilan sebelumnya berakhir dengan keguguran, atau kehamilan beku;
  • jika hasil CTG menyimpang dari norma;
  • perpanjangan kehamilan;
  • belitan dengan tali pusat;
  • dilakukan setelah mengalami cedera perut.

1 trimester

Pada trimester pertama, penelitian semacam itu tidak diresepkan, karena saat ini plasenta akhirnya belum terbentuk.

2 trimester

USDG yang direncanakan dilakukan mulai dari 22 minggu, saat sistem ibu-plasenta-janin telah sepenuhnya terbentuk. Doppler dapat dilakukan sesering yang Anda suka, jika ada bukti untuk ini.

Apakah dopplerografi diresepkan sebelum kelahiran itu sendiri

Jika, selama pemeriksaan pada 22-24 minggu, seorang wanita ditemukan memiliki kelainan pada protokol USG Doppler, maka ia dapat didiagnosis ulang pada 34-36 minggu. Juga saat memperpanjang kehamilan pada usia 40 minggu, untuk memastikan bahwa arteri dan aorta masih menyuplai bayi dengan oksigen dalam jumlah yang tepat..

Apakah Doppler Berbahaya bagi Janin

Ada banyak pendapat tentang pencitraan Doppler. Kerugian penelitian ini belum terbukti. Namun, kebanyakan ibu hamil tidak mempercayai prosedur ini..

Dokter memerlukan metode diagnosis ini, karena metode ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi sebagian besar penyakit janin pada tahap awal. Selain itu, baik ibu maupun anak tidak merasakan ketidaknyamanan selama pemindaian ultrasound..

Oleh karena itu, cerita di Internet tentang para ibu bahwa bayinya berputar dengan kuat selama prosedur ini, atau dililitkan di tali pusar, sama sekali tidak menunjukkan bahwa hal ini terjadi karena Doppler. Ya, bayi dapat bergerak selama USG Doppler, tetapi ini akan terjadi selama USG, karena bayi merasa seperti gel dingin dioleskan ke perut..

Apa yang ditunjukkan oleh studi pra-grafis

Ultrasonografi Doppler menunjukkan keadaan sistem ibu-plasenta-anak. Semua informasi yang dikumpulkan membantu menilai keadaan kerja pembuluh darah dan aliran darah.

Selama USDG, indeks resistensi vaskular dinilai:

  • rasio tekanan sistolik dan diastolik;
  • indeks pulsasi dan resistansi;
  • parameter dibandingkan dengan norma, dan protokol dibuat.

Masing-masing parameter ini dinilai untuk setiap arteri. Berdasarkan hasil yang diperoleh, dokter kandungan menyimpulkan apakah anak menderita kekurangan oksigen.

Aliran darah arteri tali pusat janin: norma dan penyimpangan

Yang paling mudah diakses untuk penelitian adalah pembuluh darah tali pusat dan arteri uterina. Sangat diharapkan ketika penelitian ini dilakukan, bayi sedang istirahat, dan wanita hamil berbaring telentang.

Tali pusat biasanya memiliki dua arteri dan satu vena. Jika beberapa jenis anomali terdeteksi, misalnya, alih-alih dua arteri, justru ada satu, maka janin akan menderita kekurangan oksigen, yang akan menyebabkan keterlambatan perkembangan. Kebetulan seorang anak dapat beradaptasi dengan keadaan seperti itu, tetapi dia akan lahir dengan berat badan yang kecil. Jika pelanggaran satu arteri juga terdeteksi, kemungkinan besar, pengiriman darurat akan ditentukan.

Aliran darah uterus: norma dan patologi

Uzist menentukan keadaan aliran darah, baik di arteri kiri maupun di kanan untuk mendapatkan hasil diagnostik yang lengkap. Terkadang laju aliran darah di rahim dapat ditingkatkan menurut beberapa parameter, tetapi paling sering hal ini tidak berdampak negatif. Karena ini disebabkan oleh fakta bahwa tubuh ibu secara tidak sadar membantu anak, memperkaya dengan oksigen.

Denyut jantung: norma dan penyimpangan

Denyut jantung perlu terus dipantau selama kehamilan. Indikator ini menunjukkan perkembangan intrauterin bayi yang harmonis dan tepat waktu:

  • dari 8 hingga 10 minggu, ritme berakselerasi dari 170 menjadi 180 denyut per menit;
  • pada 11-12 minggu perkembangan embrio, detak jantung mencapai 160 denyut dengan toleransi 30 unit;
  • dari 15 minggu sampai melahirkan, detak jantung akan dicatat secara teratur selama pemeriksaan rutin oleh dokter kandungan, serta menggunakan Doppler dan CTG;
  • dari minggu ke-20, detak jantung yang lebih rendah akan menjadi 85 detak per menit, dan norma atas yang diizinkan adalah 200 detak.

Bagaimana cara menentukan hipoksia janin?

Dalam hal ini, peningkatan indikator IR dan LMS di arteri uterina akan mengindikasikan hipoksia janin, yang akan menyebabkan keterlambatan perkembangan, karena bayi tidak menerima oksigen yang diperlukan. Juga, peningkatan parameter arteri umbilikalis dianggap sebagai gejala insufisiensi feto-plasenta. Dengan gejala ini, patologi vaskular terdeteksi, yang berarti janin sudah menderita, dan ini adalah tanda preeklamsia..

Derajat gangguan sirkulasi uteroplasenta

Penyimpangan dari norma didiagnosis melanggar sirkulasi uteroplasenta, yang memiliki tiga derajat:

1 derajat

Perubahan hanya ditemukan pada aliran darah uteroplasenta, sindrom keterlambatan perkembangan tidak lebih dari 10%. Sirkulasi darah janin-plasenta dalam hal ini normal.

1 derajat B.

Hal ini ditandai dengan sirkulasi uteroplasenta normal, tetapi kelainan pada sirkulasi janin-plasenta. Komplikasi bisa terjadi pada 20%.

Gelar kedua

Pelanggaran dalam kasus ini terjadi di aliran darah pembuluh dan di janin dan di rahim. Gelar ini dapat terjadi pada 36-38 minggu dan dengan cepat mengalir ke minggu ketiga.

Kelas 3

Pada level ini, suplai darah ke janin berada dalam kondisi kritis. Diagnosis semacam itu bisa dilakukan dengan kehamilan yang berkepanjangan..

Tarif SDO per minggu di tabel

Untuk setiap istilah dalam minggu, tarif LMS-nya sendiri sesuai. Jika hasil yang diperoleh sesuai dengan norma, berarti anak sudah cukup memiliki segalanya dan ibu tidak perlu khawatir. Namun, jika ada penyimpangan yang ditemukan, maka pengobatan tertentu akan diresepkan untuk mencegah kemungkinan patologi perkembangan..

Minggu kehamilanDARI UNTUK
Arteri uterus22, 23 mingguHingga 2.3
24, 27 mingguHingga 2.16
28, 31 mingguHingga 2.13
32, 35 mingguHingga 2.15
36, 41 mingguHingga 2.06
Arteri spiral22, 23 mingguHingga 1,74
24, 27 mingguHingga 1,75
28, 31 mingguHingga 1,76
32, 35 mingguHingga 1,71
36, 41 mingguHingga 1,68
Arteri tali pusat22, 23 mingguSampai 4
24, 27 mingguHingga 3,83
28, 31 mingguHingga 3.18
32, 35 mingguHingga 2.83
36,41 mingguHingga 3.18
Arteri serebral tengah janin22, 23 mingguSampai 4
24, 27 mingguHingga 3,83
28, 31 mingguHingga 3.18
32, 35 mingguHingga 2.81
36, 41 mingguHingga 2.26

Nilai ringkasan dari norma dopplerografi terencana janin: tabel

Tabel hanya menunjukkan perkiraan norma indeks nilai pembuluh rahim dan janin. Biasanya, dokter kandungan melihat mereka secara kompleks dan menentukan, jika perlu, pengobatan, menghubungkan data dengan kondisi ibu dan data CTG.

Ultrasonografi Doppler selama kehamilan

Ultrasonografi Doppler - apa itu

USG Doppler adalah metode diagnostik USG yang mengevaluasi keadaan pembuluh darah dan aliran darah di dalamnya. Studi tersebut mengevaluasi sistem kardiovaskular plasenta dan janin. Bagi wanita hamil, ini adalah satu-satunya cara aman untuk mempelajari pembuluh darah..

Prosedur ini didasarkan pada efek Doppler - kemampuan USG untuk memantulkan benda bergerak. Dalam hal ini, benda seperti itu adalah darah..

Dengan bantuan sonografi Doppler selama kehamilan, dimungkinkan untuk mengidentifikasi malformasi secara tepat waktu, menyesuaikan taktik mengelola wanita, dan memilih metode persalinan yang optimal.

Indikasi penunjukan

USG Doppler tidak diresepkan untuk setiap wanita hamil. Indikasi diagnostik:

  • tanda-tanda hipoksia janin, diidentifikasi oleh dokter saat pemeriksaan;
  • jumlah cairan ketuban yang berlebihan atau tidak mencukupi;
  • tanda-tanda patologi plasenta;
  • toksikosis parah;
  • Konflik Rh antara ibu dan janin;
  • diabetes;
  • kehamilan ganda;
  • trauma pada perut wanita.

Dianjurkan untuk melakukan USG Doppler USG bagi wanita yang sudah memiliki anak cacat. Jika kehamilan berjalan normal, tidak ada faktor risiko - prosedur tidak diperlukan.

Persiapan ujian

Tidak perlu mempersiapkan prosedur secara khusus. Dianjurkan, untuk berjaga-jaga, tidak makan makanan yang menyebabkan pembentukan gas berlebihan:

  • kubis;
  • roti hitam;
  • kacang polong dan buncis;
  • susu.

Mereka datang untuk pemeriksaan dengan perut kosong. Anda diperbolehkan minum segelas air. Dengan perut kembung yang parah, persiapan termasuk minum obat karminatif.

Bagaimana diagnosis dilakukan?

Perjalanan kehamilan akan tergantung pada berapa lama pemindaian ultrasound akan diresepkan. Pemeriksaan ultrasonografi rutin dilakukan saat pendaftaran, pada 21 dan 30 minggu. Jika kelainan terdeteksi, sonografi Doppler dapat diresepkan mulai minggu ke-16. Pemeriksaan rutin dengan hanya adanya faktor risiko dilakukan pada 33 minggu. Keandalan maksimum hasil hanya diberikan dengan plasenta yang terbentuk.

Prosedurnya tidak berbeda dengan ultrasound konvensional. Wanita itu dibaringkan telentang dengan perut telanjang. Dokter melumasi kulit dengan gel pengatur suara. Melewati sensor di sepanjang dinding perut, spesialis melihat semua organ dalam janin. Anda harus berbaring diam..

Gelombang ultrasonik yang dipantulkan dikirim ke komputer, setelah itu gambar diperoleh. Itu diwakili oleh garis lengkung dengan warna merah dan biru. Intensitas aliran darah ditunjukkan dengan warna biru.

Hasil yang memungkinkan

Dengan bantuan USDG, Anda dapat menentukan varian norma atau mengidentifikasi kelainan pada perkembangan janin. Keakuratan diagnosis tergantung pada sifat penyakit, untuk berapa lama pemeriksaan dilakukan. Terkadang diperlukan beberapa prosedur untuk melacak dinamika perkembangan patologi.

Kriteria norma

Ada tiga indikator yang menurutnya kondisi janin dinilai.

  1. Indeks resistensi - IR. Menunjukkan elastisitas vaskular. Dihitung dari perbedaan antara kecepatan aliran darah maksimum dan minimum.
  2. Rasio sistol-diastolik - LMS. Indikator menentukan perbedaan antara tekanan sistolik dan diastolik di pembuluh darah.
  3. Indeks riak - PI. Mengevaluasi keseragaman aliran darah.

Hasil yang diperoleh dibandingkan dengan nilai yang dapat diterima. Jika mereka berada dalam batas yang ditentukan, tidak ada patologi. Deviasi naik atau turun merupakan tanda adanya kelainan perkembangan.

Hasil yang dapat diterima dihitung rata-rata:

  • IR di aorta janin - 0,75;
  • LMS bervariasi tergantung pada istilah - 5,4-6,5;
  • PI di arteri rahim - 0,4-0,65.

Aliran darah di arteri uterina dan tali pusat harus dinilai. Indikatornya bervariasi dengan durasi kehamilan. Selama pemeriksaan, dokter melihat di layar garis lengkung yang sesuai dengan sifat aliran darah. Ini harus mulus tanpa gangguan..

Patologi decoding

Penyimpangan dari kriteria normal adalah tanda adanya penyakit pada janin:

  • IR tinggi - pembuluh menyempit, tekanan di dalamnya tinggi;
  • IR rendah - praktis tidak ada tekanan di arteri;
  • PI tinggi - aliran darah intens yang tidak merata;
  • PI rendah - aliran darah lemah;
  • SDO tinggi - aliran darah yang berlebihan ke dalam pembuluh;
  • LMS rendah - kurangnya aliran darah.

Kombinasi indikator digunakan untuk menilai kemungkinan penyakit.

Kondisi patologis yang paling umum adalah hipoksia. Ini berkembang ketika bayi tidak mendapatkan cukup oksigen. Menguraikan pemindaian ultrasound selama hipoksia adalah sebagai berikut:

  • overestimasi IR dan LMS di arteri uterina;
  • penurunan indikator ini di pembuluh otak janin.

Ini terjadi ketika aliran darah plasenta melemah, aliran darah terhambat, kehamilan ganda. Hipoksia menyebabkan ensefalopati, keterbelakangan mental. Dengan kekurangan oksigen, ada risiko kematian janin intrauterin.

Menguraikan gestosis berat, insufisiensi plasenta - perkiraan berlebihan SDS, IR di tali pusat. Dengan penyakit endokrin, konflik Rh, indikator yang sama meningkat pada aorta janin.

Penyakit janin yang berbeda mungkin memiliki nilai USDG yang sama. Oleh karena itu, diagnosis akhir memerlukan konfirmasi dengan metode penelitian lain..

Ada tiga derajat gangguan aliran darah pada sistem janin-plasenta.

  1. Ringan. Hanya tali pusat yang menderita. Perawatan rawat jalan, obat-obatan diresepkan untuk memperbaiki mikrosirkulasi dan pengencer darah. Dianjurkan untuk lebih sering berjalan kaki, lakukan senam khusus.
  2. Keparahan sedang. Aliran darah terganggu secara bersamaan di tali pusat dan arteri uterina. Perawatan rawat inap diperlukan.
  3. Berat. Pergerakan darah di sepanjang tali pusat dan arteri uterina praktis tidak ada. Dalam 60% kasus, kematian intrauterine terjadi. Operasi caesar sangat dibutuhkan. Persalinan alami merupakan kontraindikasi.

Jika pelanggaran aliran darah di arteri serebral terdeteksi, diperlukan studi genetik. Kondisi ini merupakan tanda kelainan kromosom - sindrom Down, Shereshevsky-Turner. Cairan ketuban diambil untuk analisis genetik.

Diagnostik ultrasound adalah yang paling aman. Wanita hamil tidak memiliki batasan dalam pelaksanaannya. Prosedur ini dilakukan sebanyak yang diperlukan untuk menegakkan diagnosis dan memantau kondisi anak lebih lanjut. Diagnosis tepat waktu memungkinkan Anda untuk memperbaiki manajemen kehamilan dengan benar, memilih metode persalinan.